Skip to content Skip to sidebar Skip to footer
IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia

Ajaran Ahlusunah Wal Jamaah di Bidang Tasawuf

Konten [Tampil]
tasawuf aswaja an nahdliyah,tasawuf aswaja pdf,makalah aswaja tasawuf,aswaja tv tasawuf,pengertian tasawuf aswaja,aswaja di bidang tasawuf,kitab tasawuf aswaja,tasawuf aswaja adalah,tasawuf akhlak aswaja,aswaja bidang tasawuf,tokoh aswaja bidang tasawuf,aswaja dalam bidang tasawuf sunni,tasawuf dalam aswaja,dalam bidang tasawuf aswaja mengikuti,tasawuf menurut aswaja,tasawuf aswaja nu,tasawuf sufi aswaja

Kaum Ahlussunnah Wal Jama’ah dalam biang akhlak atau tasawuf mengikuti dua pemikiran tasawuf yaitu Abu Qasim al-Junaidi dan Imam Ghazali. Dalam kitabnya, “Kimiya’u as Sa’adah” Imam Ghozali berkata : “Bahwa tujuan memperbaiki akhlak adalah untuk membersihkan hati, kotoran hawa nafsu dan amarah. Sehingga hati menjadi suci bagaikan cermin yang dapat menerima nur cahaya Tuhan.

Hidup kerohanian (sufi) dalam islam dimulai dari kehidupan nabi Muhammad dan sahabat-sahabatnya yang utama serta kehidupan para nabi yang terdahulu. Nabi Muhammad pernah bersabda “Syari’at itu perkataanku, tarekat itu perbuatanku, dan hakikat itu adalah kelakuanku”. Dalam ilmu tasawuf dan dijelaskan bahwa arti tarekat adalah jalan atau yang dicontohkan nabi Muhammad dan dikerjakan para sahabat tabi’in dan tabi’in, para ulama hingga sampai kepada kita.
Jadi orang yang bertasawuf  adalah orang yang menyucikan dari lahir dan batin dengan menempuh jalan (tarekat) atas dasar tiga tingkatan, yang menurut imam Abu al-Qasim al-Junaidi dikenal dengan takhalli, tahalli dan tajjali.

  1. Takhalli Yaitu mengosongkan diri dan sifat-sifat yang tercela baik lahir maupun batin, seperti hasut, tamak, takabur, bakhil, khianat, dusta, riya’ dan lainnya.
  2. Tahalli Yaitu mengisi dan membiasakan diri dengan sifat-sifat terpuji, seperti takwa, ikhlas, tawakal, sabar, amanah dan lainnya.
  3. Tajjali  Yaitu mengamalkan sesuatu yang dapat mendekatkan diri kepada Allah seperti salat sunnah, zikir, puasa sunnah, khalwat (menyendiri untuk ibadah kepada Allah) dan lainnya.

Baca : Ajaran Ahlusunnah Wal Jamaah di Bidang Akidah

Pada umumnya kaum sufi mewajibkan untuk mengamalkan zikir kepada Allah. Akibatnya hati mereka selalu tentram. Allah memberi jaminan ketentraman hati kepada orang-orang yang selalu ingat kepada-Nya. Kebiasaan hidup para sufi tersebut sebenarnya mengikuti perilaku hidup nabi Muhammad yang cara dengan nilai-nilai ibadah dan dikuti oleh para sahabatnya.
Adapun perilaku nabi Muhammad yang menjadi aspek-aspek tasawuf, antara lain:

  1. Hidup Zuhud (tidak cinta keduniawian secara berlebih-lebihan).
  2. Hidup taat (melakukan perintah Allah dan rasul-Nya serta meninggalkan segala larangan-Nya)
  3. Hidup Qana’ah (merasa cukup dengan apa yang ada)
  4. Hidup istiqomah (konsekuen dan tetap beribadah)
  5. Hidup Mahabah (sangat cinta kepada Allah serta dan rasul-Nya lebih dan pada mencintai dirinya sendiri)
  6. Hidup ikhlas (bersedia menjadi penebus, apa saja untuk Allah demi mencari rida-Nya)
  7. Hidup Ubudiah (mengabdikan diri hanya kepada Allah SWT)

Jadi, tujuan ajaran tasawuf adalah membangun akhlah dan budi pekerti yang baik berdasarkan kasih sayang dan cinta kepada Allah. Oleh karena itu, ajaran tasawuf sangat mengutamakan adab dan nilai dalam berhubungan sesama manusia terutama dengan Allah SWT.

Baca : Ajaran Ahlussunah Waljamaah di Bidang Syariat

Mau hasilin uang dari Affliate Marketing?? Gabung aja di Ecomobi.com. Promosi MUDAH seperti website pricemarket.net. Hanya dengan plugin WPHARGAPRO dari Themeson.com dan Hosting dari Niagahoster.com (masukkan kode Kupon : a-DISKONIAGAHOST) Anda akan memiliki website yang Anda IMPIKAN

Post a Comment for "Ajaran Ahlusunah Wal Jamaah di Bidang Tasawuf"