Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Antara Sosialisme dan Kapitalisme

Konten [Tampil]

Bayangkan dunia sedang mengalami perubahan radikal, Kota-kota tumbuh dua hingga lima bahkan sepuluh kali dari sebelumnya. Mobil menggantikan kuda, Mengirim surat berubah menjadi panggilan telepon, Dan pabrik-pabrik yang dulu memproduksi satu produk sehari. sekarang menghasilkan 10 produk per jam. Namun, Anda masih tinggal di rumah sempit hanya 25 meter bersama dengan dua keluarga lainnya. Di atas Anda, tiga keluarga lain dan di bawah Anda tiga keluarga berbeda.

Kapitalisme membayangkan sebuah dunia yang secara konstan meningkatkan standar kehidupan bagi mereka yang bekerja. Jadi, bagaimana bisa visi yang begitu indah berubah menjadi kondisi di mana kelas pekerja harus bekerja 16 jam sehari dan masih hidup dalam kemiskinan. Pada abad ke-19 negara-negara di Eropa mengalami pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya, Era ini disebut revolusi industri. Namun, di balik kekuatan kota-kota ini dan "pertumbuhan" mereka. Ekonom menyadari masalah yang berkembang dalam kapitalisme. Sistem yang seharusnya membawa kemakmuran dan kedamaian bagi orang-orang menyebarkan kesengsaraan dan kemiskinan ke kelas pekerja sebagai gantinya.

Solusinya? Sosialisme. Berbeda dengan kapitalisme. sosialisme percaya bahwa pemerintahlah yang berhak mengalokasikan sumber daya dan kekayaan suatu bangsa. sosialisme adalah kritik menuju kapitalisme. Salah satu kritik sosialisme adalah bahwa kapitalisme akan membuat orang kaya menjadi lebih kaya dan yang miskin menjadi semakin miskin. Karena kritik tajam ini, sosialisme identik dengan sayap kiri karena berusaha mengubah sistem kapitalis saat ini. Lous Blanc, seorang ekonom mengatakan itu sosialisme adalah sistem ekonomi di mana semua orang mendapatkan pekerjaan dan semua orang dibayar sama untuk pekerjaan yang telah mereka lakukan. Blanc merasa bahwa pemerintah harus membuka bisnis dan menciptakan pekerjaan dan dia juga menciptakan istilah "dari masing-masing sesuai dengan kemampuan mereka untuk masing-masing sesuai dengan kebutuhan mereka ".

Selain Blanc. Robert Owen, seorang pengusaha kaya juga menyatakan bahwa kapitalisme adalah sistem jahat. Dia menyarankan perusahaan harus ditransformasikan menjadi kerjasama. Pemikir Jerman JCL Simonde yakin bahwa kapitalisme akan mengakibatkan penderitaan dan pengangguran dalam skala besar. Ada juga banyak pemikir sosialis lain yang ingin mengubah kapitalisme. Asumsi utama sosialisme adalah bahwa ada dua kelas dalam masyarakat, borjuasi dan kaum proletar. borjuasi memiliki alat-alat produksi Sedangkan proletariat adalah mereka yang tidak memiliki modal dan alat-alat produksi tetapi untuk bertahan hidup, mereka perlu bekerja pada alat-alat produksi itu untuk mendapatkan upah. borjuasi ingin menjadi kaya sehingga mereka memiliki kecenderungan untuk menindas pekerja dengan memberi mereka upah rendah sehingga produk tersebut dapat dihargai lebih murah. Bahkan keuntungan dari penjualan akan jatuh ke dalam saku kaum borjuis. Dan jika pekerja memprotes untuk mendapatkan upah yang lebih baik atau kondisi kehidupan yang lebih baik. Maka borjuasi, bisa saja memecat mereka dan mengganti posisi mereka dengan orang lain. Ya, ada banyak sosialis yang menolaknya.

Tapi Sosialisme dipopulerkan oleh Karl Marx. Sekarang menurut Marx, sosialisme bukan hanya sebuah sistem tapi sebuah proses untuk mencapai yang lebih ekstrim lagi komunisme. Padahal komunisme dan sosialisme berdiri di sayap kiri spektrum politik tidak semua sosialis adalah komunis. Faktanya, ada banyak sosialis yang menolak komunisme dalam sistem sosialis, kepemilikan pribadi akan diganti dengan kepemilikan bersama kekuatan politik dan ekonomi akan dimonopoli oleh negara. pajak tinggi akan dikenakan dan perusahaan akan dinasionalisasi. Namun, sosialisme masih mengandung unsur kapitalisme di mana individu memiliki kepentingan diri sendiri dan masih harus bekerja untuk mendapatkan upah. konsep negara dan uang masih ada dalam sosialisme. tetapi di bawah komunisme, negara, perbedaan kelas, kepemilikan pribadi, bahkan uang akan menghilang. Kemanusiaan akan hidup bersama sebagai satu dan manusia hanya akan bekerja untuk menghasilkan barang yang diperlukan dan tidak mencari upah.

Ide Marx diterima oleh massa. Marx menginspirasi tokoh-tokoh seperti Lenin dan Stalin. untuk memulai revolusi di Rusia dan membangun.Uni Soviet. Ketegangan antara sosialisme dan kapitalisme memuncak dalam perang dingin antara blok barat dan blok timur. Ketika blok barat memenangkan perang dingin sosialisme mengalami kemunduran negara-negara seperti Jerman Timur, Polandia, Hongaria, Vietnam, Kamboja dan lainnya. mulai meninggalkan sosialisme dan merangkul kapitalisme pasar bebas. Di dalam buku. "Akhir Sejarah" Francis Fukuyama mengatakan itu. liberalisme, kapitalisme, dan demokrasi telah mengalahkan komunisme di panggung global. Apakah itu berarti sosialisme sudah punah?. TIDAK!. Sosialisme masih ada jauh lebih banyak demokratis dan modern, di mana pemerintah bertindak untuk memberikan kesejahteraan bagi rakyat melalui program sosial dan regulasi pasar. Ambil contoh negara-negara Skandinavia di mana perawatan kesehatan dan pendidikan disediakan secara gratis tetapi pajak tetap tinggi. Bisa dikatakan kebijakan seperti angkutan umum, Badan Usaha Milik Negara, dan subsidi untuk bahan bakar dan makanan bermula dari pemikiran sosialisme. Pada dasarnya jika suatu kebijakan dapat dinikmati secara publik maka dana tersebut harus dibayar secara publik.

Sedangkan ide-ide Marx dan sosialis radikal lainnya tetap ada di era ini. Negara-negara yang masih setia dengan ideologi itu telah kehilangan kekuatannya. Dari segi politik atau popularitas.